Ironi Minyak Kayu Putih dari Pulau Buru

Masyarakat Indonesia sangat familiar dengan minyak kayu putih. Minyak kayu putih menjadi andalan bagi siapapun yang membutuhkan kehangatan maupun sekedar penghilang gatal ketika digigit serangga, meredakan sakit perut, perut kembung, serta masuk angin. Selain itu, minyak kayu putih juga sangat wangi.

Selain terkenal sebagai pulau tempat para tahanan politik dibuang oleh rezim Orde Baru, Pulau Buru juga terkenal sebagai salah satu pulau penghasil minyak kayu putih (cajuputi oil). Sebagian besar lahan yang ada di Pulau Buru ditumbuhi oleh pohon kayu putih. Pohon kayu putih merupakan tumbuhan endemik yang ada di Pulau Buru, dapat tumbuh secara alami. Minyak kayu putih yang berasal dari Pulau Buru terkenal memiliki kualitas prima. Itulah yang menjadikan Pulau Buru sebagai pulau penghasil minyak kayu putih.

Gambar

Hamparan pohon kayu putih yang masih menghijau.
Sumber Foto: Dokumentasi pribadi

Di Pulau Buru, pohon kayu putih sangat mudah tumbuh. Pohon kayu putih tumbuh seperti deretan ilalang yang muncul pada lahan-lahan yang tidak tergarap. Walaupun pohon minyak kayu putih sangat mudah tumbuh di seluruh daratan Pulau Buru, keberadaannya saat ini mulai terdesak oleh pembangunan yang terjadi. Hamparan pohon kayu putih harus rela berganti menjadi kawasan permukiman atau peruntukan lainnya, atas nama pembangunan. Belum lagi ditambah dengan desakan dan godaan tambang emas yang tengah marak di Pulau Buru. Para penyuling minyak kayu putih banyak yang beralih profesi menjadi penambang emas. Turut mengadu peruntungan di Bukit Botak, salah satu lokasi tambang yang menjadi incaran banyak pendulang emas. Wanginya minyak kayu putih tergoda oleh silaunya kemilau emas. Semua karena hasil yang diperoleh dari mendulang emas jauh lebih besar dibandingkan dengan hasil penyulingan minyak kayu putih.

Gambar

Hamparan pohon kayu putih yang daunnya mulai memerah karena musim kemarau.
Sumber Foto: Dokumentasi pribadi

Musim kemarau belum usai dan hujan masih malu-malu menampakkan diri. Ketika hadir di Pulau Buru, kita seolah disambut oleh hamparan pohon kayu putih. Pohon kayu putih banyak yang mengering karena terbakar. Seakan hamparan lahan yang tidak terurus dan tidak terjamah dengan baik. Warna hitam pada batang pohon kayu putih dan merah pada daun-daunnya sangat mendominasi. Namun, justru pemandangan tersebut sangat eksotis. Seorang kawan yang lama tinggal di Pulau Buru seakan mengerti dan langsung menjelaskan, “Tidak perlu khawatir, pohon-pohon itu akan kembali subur. Lapisan kulit pohon yang hitam akan mengelupas, berganti dengan yang baru. Daun-daun akan kembali menghijau”.

Semakin kagum akan negeri ini, betapa Tuhan begitu baiknya. Menganugrahkan negeri yang begitu kaya. Kaya dengan beragam sumber daya alam. Sangat sayang jika para penghuninya tidak memanfaatkan dan mengelolanya dengan baik. Masyarakat sekitar Namlea, ibukota Kabupaten Buru, tidak perlu khawatir kekurangan gizi. Laut telah menyediakan beragam ikan laut yang siap disantap sebagai jamuan harian.

Gambar

Tempat penyulingan minyak kayu putih di Pulau Buru, sangat sederhana.
Sumber Foto: Dokumentasi pribadi

Gambar

Daun kayu putih yang siap untuk diolah.
Sumber Foto: Dokumentasi pribadi

Gambar

Menjaga agar tungku tetap menyala.
Sumber Foto: Dokumentasi pribadi

Gambar

Peralatan yang digunakan untuk penyulingan minyak kayu putih yang sangat sederhana.
Sumber Foto: Dokumentasi pribadi

Gambar

Penampungan akhir minyak kayu putih yang dihasilkan.
Sumber Foto: Dokumentasi pribadi

Kebetulan berkesempatan untuk melihat lebih dekat tempat penyulingan minyak kayu putih.  Tempatnya sungguh sangat sederhana. Hanya berupa gubuk dengan ukuran kira-kira 6 x 8 m. Proses penyulingan masih dilakukan secara tradisional. Pada bagian depan terdapat tempat penampungan untuk daun-daun dari pohon kayu putih yang siap untuk diolah. Dari daunnya saja, jika diremas, sudah menghasilkan aroma minyak kayu putih yang wangi semerbak.  Memasuki rumah tempat penyulingan, terlihat tungku yang dinyalakan oleh kayu bakar. Sangat sederhana. Di atas tungku terdapat drum kayu besar tempat merebus daun kayu putih. Drum tersebut ditutup dan uap yang dihasilkan dari rebusan daun kayu putih dialirkan melalui saluran yang didesain khusus ke drum yang kedua. Drum yang berada di sampingnya ini berisi air yang berfungsi untuk mendinginkan uap yang dihasilkan. Uap yang dihasilkan dialirkan ke tempat penampungan kecil. Di sini air dan minyak kayu putih terlihat sudah terpisah. Ternyata prosesnya sangat sederhana dan menggunakan alat-alat yang sederhana pula.

Gambar

Minyak kayu putih yang dihasilkan.
Sumber Foto: Dokumentasi pribadi

Gambar

Minyak kayu putih dituang ke dalam botol dan dijual dengan harga Rp. 150.000,00 per botol.
Sumber Foto: Dokumentasi pribadi

Ketika ditanya, satu tempat penyulingan tradisional  sehari dapat menghasilkan 3-5 botol minyak kayu putih. Satu botol dihargai Rp. 150.000,00. Biasanya, akan ada pengepul yang mendatangi para penyuling minyak kayu putih untuk selanjutnya dikemas dan dijual kembali. Dua botol minyak kayu putih telah berpindah tangan untuk oleh oleh. Dijamin asli, masih murni, dan tanpa campuran apapun. Langsung dari tempat penyulingannya. Bila berkesempatan untuk berkunjung ke Pulau Buru, tidak ada salahnya untuk mencoba mendapat minyak kayu putih langsung dari tempat penyulingannya.

Gambar

Para penyuling minyak kayu putih tengah beristirahat sejenak.
Sumber Foto: Dokumentasi pribadi

Sangat disayangkan, potensi alam yang sangat besar, seakan terkalahkan oleh nafsu untuk meraih hasil yang lebih instan. Pemanfaatan dan pengolahan minyak kayu putih semakin hari semakin tergusur dengan adanya penambangan liar yang marak hadir. Hampir sebagian besar penduduk di Pulau Buru mulai beralih mata pencaharian menjadi penambang emas. Bahkan potensi emas yang sangat besar ini turut mengundang pendatang yang secara khusus datang ke Pulau Buru untuk berburu kilau emas. Baca artikel lainnya tentang Berburu Emas Hingga ke Pulau Buru. Pulau Buru yang dahulu dikenal sebagai penghasil minyak kayu putih, bergeser menjadi penghasil emas. Sangat disayangkan. Padahal budidaya pohon kayu putih tidak kalah menarik. Juga turut meningkatkan taraf hidup masyarakat. Selain menyerap banyak tenaga kerja, minyak kayu putih juga turut menyumbang pendapatan asli daerah (PAD). Salam. (Del)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s